30 C
Semarang
, 26 February 2024
spot_img

Triwulan IV 2023, Perekonomian Jawa Tengah Tumbuh 4,73 Persen


Semarang, Jatengnews.id – Pada triwulan IV 2023 perekonomian Jawa Tengah tetap tumbuh positif sebesar 4,73% (yoy), meski melambat dibanding triwulan lalu yang tercatat 4,92% (yoy).

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah Rahmat Dwisaputra menjelaskan dari sisi pengeluaran, sumber pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah terbesar berasal dari konsumsi rumah tangga, yang memiliki andil terhadap PDRB sebesar 3,32% dan tumbuh sebesar 5,65% (yoy).

Kinerja konsumsi rumah tangga ini didorong oleh peningkatan konsumsi pada perayaan Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Baca juga : Melalui Safari Rupiah Bank Indonesia Perkuat Layanan Kebutuhan Transaksi Masyarakat

Adapun, hasil Survei Konsumen (SK) juga menunjukkan keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi, berada pada level optimis (>100) sebesar 134,63, meningkat dibanding triwulan III 2023 (133,70).

“Perekonomian Jawa Tengah juga didorong oleh kinerja investasi yang tumbuh sebesar 4,02% (yoy) serta didukung pula oleh perbaikan kinerja ekspor yang tercatat tumbuh 4,74% (yoy), di tengah permintaan global yang belum kembali normal,” katanya, dalam Media Briefing Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah, Rabu (07/02/2024).

Dari sisi lapangan usaha, sumber pertumbuhan bersumber dari sektor industri pengolahan, yang memiliki andil sebesar 1,39% dan tumbuh sebesar 4,22% (yoy). Perkembangan tersebut sejalan dengan PMI Jawa Tengah yang masih berada pada fase ekspansi (58,6 pada triwulan IV’23), didorong oleh permintaan domestik yang masih kuat.

Sejalan dengan hal tersebut, kinerja sektor perdagangan juga masih tumbuh positif sebesar 3,47% (yoy). Sementara itu, pertumbuhan ekonomi Jawa Tengah pada triwulan IV 2023 tertahan oleh penurunan kinerja sektor pertanian, dari 1,81% (yoy) pada triwulan III-2024 menjadi minus 4,63% (yoy).

“Hal ini terjadi seiring dengan penurunan produksi padi pada triwulan laporan sebesar 11,05% (yoy), yang masih belum memasuki periode panen. Selain itu, penurunan kinerja pertanian juga dipengaruhi oleh El Nino yang berdampak pada penurunan luas tanam padi sebesar 40,54% (yoy),” jelasnya.

Lebih lanjut, capaian inflasi sembilan kota gabungan di Jawa Tengah pada bulan Januari 2024 sebesar 2,69% (yoy), berada di rentang sasaran target inflasi 2,5±1%. Secara spasial, seluruh kota/kabupaten IHK di Jawa Tengah mengalami deflasi. Deflasi terdalam terjadi di Kabupaten Rembang, Kabupaten Wonosobo, dan Kota Semarang. Pada periode laporan, deflasi disebabkan oleh tiga faktor.

“Pertama, normalisasi permintaan masyarakat seiring dengan festive season Natal dan Tahun Baru 2024 yang telah usai. Kedua, peningkatan pasokan seiring dengan panen komoditas hortikultura pada sentra produksi seperti Temanggung dan Magelang. Ketiga, penurunan harga BBM karena harga minyak dunia turun,” tambahnya.

Sementara itu, penurunan inflasi tertahan oleh kenaikan harga komoditas pangan tertentu seperti beras, tomat, bawang putih dan bawang merah serta kenaikan harga Sigaret Kretek Mesin (SKM), sejalan dengan kenaikan tarif Cukai Hasil Tembakau (CHT) sebesar 10% yang ditetapkan oleh Pemerintah per 1 Januari 2024  ke harga jual rokok.

“Ke depan, ekonomi Jawa Tengah diprakirakan tetap kuat dengan didukung permintaan domestik. Pertumbuhan akan bersumber dari konsumsi rumah tangga dan konsumsi Lembaga Non-Profit yang Melayani Rumah Tangga (LNPRT),” ujarnya.

Pelaksanaan pemilu dan pilkada serentak pada 2024 mendorong kenaikan konsumsi LNPRT. Sementara pertumbuhan konsumsi rumah tangga didorong beberapa faktor, seperti kenaikan gaji Aparatur Sipil Negara (ASN) dan Upah Minimum Provinsi (UMP) 2024, serta stimulus fiskal dan makroprudensial yang masih berlanjut.

Sementara itu, kinerja investasi dan sektor konstruksi Jawa Tengah diperkirakan akan meningkat seiring dengan percepatan pembangunan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang ditargetkan akan selesai pada 2024.

Untuk melanjutkan tren pemulihan ekonomi Jawa Tengah yang berkesinambungan, diperlukan langkah-langkah yang lebih strategis dan sinergi kebijakan antara pemerintah daerah dan Bank Indonesia, serta keterlibatan pelaku usaha dalam mempertahankan produktivitas sektor-sektor utama dan menjaga iklim investasi tetap kondusif.

Selanjutnya, untuk menjaga momentum pertumbuhan ekonomi, Bank Indonesia terus menjaga stabilitas dan meningkatkan efisiensi sistem pembayaran melalui akselerasi digitalisasi sistem pembayaran, yakni dengan mendorong pengguna baru dan volume transaksi QRIS sepanjang 2024.

Komitmen perluasan QRIS tersebut sejalan dengan perkembangan transaksi tahun 2023 yang menunjukkan tren positif. Secara nasional, Jawa Tengah memiliki pengguna baru terbanyak ke-2 sebesar 2,48 juta. Secara total terdapat 5,52 juta pengguna QRIS dengan pertumbuhan sebesar 81,54% (yoy).

Dari sisi volume transaksi, Jawa Tengah menduduki peringkat ke-5 dengan total frekuensi scan sebanyak 101,14 juta. Selain itu, merchant QRIS menduduki posisi ke-4 sebesar 3,09 juta secara nasional. Merchant QRIS tersebut didominasi oleh UMKM sebesar 98,04% dengan kategori terbesar merupakan Usaha Mikro sebanyak 69,95% dari pangsa merchant QRIS di Jawa Tengah.

Baca juga : Dorong Percepatan Pariwisata Bank Indonesia Luncurkan Program Eduwisata Rupiah

“Menyongsong tahun 2024, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah berkomitmen untuk mendukung pencapaian 55 juta pengguna baru secara nasional dengan terus mendorong kerjasama antar-lembaga dan menyasar berbagai segmen masyarakat,” katanya. (03)

Berita Terkait

Berita Terbaru

- Advertisement -spot_img

Berita Pilihan