28 C
Semarang
, 29 May 2024
spot_img

Mengenal Thong Thong Lek Kesenian Tradisional dari Rembang

Rembang, Jatengnews.id – Ribuan orang memadati Alun-Alun Kabupaten Rembang belum lama ini. Mereka menyaksikan Thong Thong Lek yang kembali digelar dengan meriah pada Ramadan tahun ini.

Belasan kelompok bersaing untuk memberikan hiburan terbaik kepada masyarakat. Uniknya, festival itu tidak menggunakan alat musik modern, melainkan instrumen dari bambu, gamelan, dan kreasi koreografi yang menawan.

Baca juga : Ramp Check Angkutan Umum di Rembang, 17 Bus Dinyatakan Laik Jalan

Bupati Rembang, Abdul Hafidz mengatakan, festival Thong Thong Lek diadakan di Alun-Alun Rembang tanpa menggunakan alat musik modern, untuk mengembalikan keaslian tradisi tersebut. Malam itu menjadi bukti, Thong Thong Lek tetap indah tanpa alat musik modern.

Meskipun demikian, Bupati tak menampik jika mungkin saja pada tahun-tahun mendatang, akan ada kolaborasi dengan alat musik modern. Namun, tentunya diharapkan ada upaya untuk mempertahankan keaslian tradisi itu. Pemerintah kabupaten akan terus melestarikan tradisi tersebut dengan lebih baik.

Pada festival Thong Thong Lek 2024 ini, Juara I diraih Cah Mboleyong dari Desa Sudo, Kecamatan Sulang. Juara II Mbah Joget (Lasem), dan Juara III Gondorase (Desa Banyudono, Kecamatan Kaliori).

Baca juga : Bawaslu Jateng Sebut Pemilu dan Pilkada Bakal Berbeda, Rofi: Bisa Timbul Sumbu Pendek

Sementara itu, Juara Harapan I New Arkasa (Desa Karangsekar, Kecamatan Kaliori), Juara Harapan II Repandec (Desa Pandean Rembang), dan Juara Harapan III Rejeng (Kelurahan Pacar Rembang). (Sumber Pemprov Jateng -03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN