26.9 C
Semarang
, 27 May 2024
spot_img

Dokter Paru Ingatkan Bahaya Konsumsi Ganja Cair

Jakarta, Jatengnews.id – Dokter spesialis paru prof. dr. Tjandra Yoga Aditama, Sp.P., menjelaskan bahwa vape tanpa kandungan ganja saja sudah berbahaya bagi kesehatan tubuh.

“Rokok elektronik sendiri memang berbahaya bagi kesehatan. Berbahaya karena cairannya itu kita gak tahu apa, ada yang pakai nikotin, ada yang tidak. Kalau pakai nikotin artinya sama dengan bahayanya nikotin pada dasarnya. Tapi mau pakai nikotin atau pun tidak, dia tetap pakai cairan yang bisa macam-macam. Saya terus terang baru dengar kalau cairannya ini dikasih ganja di Indonesia, saya gak tahu di luar negeri ada apa engga,” kata prof Tjandra dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id, Kamis (25/04/2024).

Baca juga : Dokter Akui Usai Lebaran Makin Banyak Kasus ISPA di Poli Anak

Sementara itu, Badan Narkotika Nasional (BNN) juga menyebut kalau penyalahgunaan ganja dapat menyebabkan kanker paru karena asapnya mengandung banyak karsinogen.

Perokok ganja juga terkait dengan radang pada saluran nafas yang besar, peningkatan hambatan jalan nafas, hingga hiperinflasi paru.

Di sisi lain, mengutip dari pernyataan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), prof Tjandra mengatakan kalau produsen vape kini juga makin santer gunakan promosi kekinian demi menggaet pasar anak muda. Padahal, dia menegaskan kalau vape tanpa ganja pun sebaiknya tidak dikonsumsi.

“Gak dikasih ganja sekalipun dengan adanya cairan dan nikotin memang berbahaya bagi kesehatan. Dalam rilis terbaru WHO dikatakan bahwa negara harus buat larangan tertentu untuk rokok elektronik ini,” imbuhnya.

Dalam esainya yang berjudul “Pemerintah Perlu Terbitkan Aturan Tegas Soal Vape”, prof Tjandra juga menegaskan kalau rokok elektronik yang mengandung nikotin sangat adiktif dan berbahaya bagi kesehatan.

Walaupun dampak jangka panjangnya belum sepenuhnya diketahui, tetapi WHO menyebutkan bahwa rokok elektronik dapat menghasilkan bahan berbahaya.

“Sebagian bahan berbahaya itu mungkin dapat menyebabkan kanker. Sebagian lain, bisa meningkatkan risiko penyakit jantung dan paru. Disebutkan juga bahwa penggunaan rokok elektronik mungkin akan dapat mempengaruhi perkembangan otak yang memicu gangguan kemampuan belajar. Bahkan bila wanita hamil menghisap rokok elektronik, mungkin akan mempengaruhi janin dalam kandungannya,” paparnya.

Oleh sebab itu, kendati pun vape dengan cairan campuran ganja menjadi modus baru, prof Tjandra menegaskan sebaiknya jangan pernah coba konsumsi rokok elektronik tersebut untuk alasan apa pun.

Baca juga : Dokter Ungkap Peran Alkohol yang Rusak Saraf Mata

“WHO menegaskan, penggunaan rokok elektronik bukanlah cara efektif untuk berhenti merokok di populasi. Malah, sudah ada berbagai bukti bahwa rokok elektronik akan merugikan kesehatan,” tegas mantan Direktur Penyakit Menular WHO Asia Tenggara tersebut. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN