27 C
Semarang
, 23 June 2024
spot_img

Nana Sudjana Minta Fokus Soal Pengentasan Kemiskinan di Rembug Pembangunan Jateng

Surakarta, JatengNews.id  – Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana menggelar Rembug Pembangunan Jateng Taman Balekambang, Kota Surakarta pada Kamis, 30 Mei 2024.

Pj Gubernur Jateng dalam Rembug Pembangunan Jateng meminta kepada pemerintah kabupaten/kota di wilayahnya agar fokus terhadap pengentasan kemiskinan. 

Menurutnya, soal pengentasan kemiskinan di Jateng menjadi prioritas program dan PR bersama-sama.

“Saya minta ini jadi pekerjaan rumah (PR) bagi kita semua. Bahwa kemiskinan di Jateng masih tinggi,” kata Nana.

Baca juga: Pemprov Jateng Dukung Usaha Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca

Dalam Rembug Pembangunan Jateng itu, dikhususkan untuk wilayah Subosukawonosraten (Surakarta-Boyolali-Sukoharja-Karanganyar-Wonogiri-Sragen-Klaten), Keburejo (Kebumen-Purworejo) dan Gelangmanggung (Kota Magelang-Kab. Magelang-Kab. Temanggung),

Menurut Nana, beberapa daerah yang angka kemiskinannya masih perlu menjadi perhatian meliputi Kebumen, Sragen dan Klaten. Sebab, rata-rata angka kemiskinan Kebumen 16,34%, Sragen 12,87% dan Klaten 12,28%

“Kita harus melakukan langkah-langkah atau inovasi,” tuturnya.

Nana mengatakan, ada banyak potensi yang dimiliki Jateng. Antara lain, memiliki sejumlah kawasan industri, situasi keamanannya yang kondusif, dan upah pekerjanya yang masih kompetitif.

“Potensi-potensi kita cukup baik. Cukup besar yang bisa kita manfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat,” ungkapnya.

Nana merasakan, Jateng saat ini tengah menjadi idola investor untuk berinvestasi. Sejumlah investor melakukan relokasi pabrik dari Jabodetabek dan menyasar Jateng.

Relokasi itu, lanjutnya, harus diimbangi dengan kesiapan tenaga kerja Jateng. Maka, Jateng sekarang menggenjot pendidikan vokasi.

Baca juga: Tiga Rumah di Permata Puri Amblas, Pemkot Semarang Tuntut Pengembang Tanggung Jawab

Berdasarkan catata Dinas Penanaman Modal, Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Jateng, capaian realisasi investasi triwulan 1 2024 di Jateng mencapai Rp15,167 triliun, meningkat 19 persen dibandingkan periode sama 2023. Dengan kinerja ini, mampu mengentaskan pengangguran ke dunia kerja mencapai 78.204 orang.

Beberapa kemudahan diberikan Pemprov Jateng untuk menarik investor. Di antaranya, dengan layanan call center, maupun layanan temu muka pada kantor DPMPTSP, 33 Mall Pelayanan Publik (MPP) yang tersebar di seluruh kabupaten/kota di Jateng. (01)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN