33 C
Semarang
, 23 July 2024
spot_img

Bahaya Kenali Tanda Tersembunyi Penyakit Maag

Semarang, Jatengnews.id – Medical Officer Kalbe Consumer Health, Aditya Nugroho menjelaskan sakit maag atau dalam bahasa medis disebut dispepsia, merupakan istilah untuk menggambarkan kumpulan keluhan tidak nyaman di perut akibat gangguan lambung.

“Di antaranya rasa penuh atau begah, kembung, cepat kenyang. Juga bisa terjadi nyeri atau rasa panas terbakar di perut bagian atas atau ulu hati. Keluhan-keluhan ini biasanya muncul pada kondisi peradangan lambung atau gastritis dan juga pada GERD,” ujar Aditya dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id, Senin (08/07/2024).

Baca juga : Pemkot Semarang Jalankan Layanan ILP Untuk Minimalisir Angka Kesakitan dan Kematian

Sakit maag biasanya disebabkan oleh pola makan dan minuman yang tidak sehat dan tidak teratur, yaitu yang memicu gangguan lambung. Contohnya, konsumsi makanan terlalu pedas, terlalu asam, berlemak, dan ini termasuk fast food serta makanan berpengawet seperti makanan kalengan.

Begitu juga dengan minuman, bisa karena konsumsi kopi, teh, minuman beralkohol, atau minuman bersoda.

Penyebab sakit maag juga bisa dipicu dari kebiasaan yang kurang baik, seperti kebiasaan merokok, minuman beralkohol, stres yang tidak dikelola dengan baik, atau kurang tidur.

Ditambah, konsumsi obat-obatan tertentu juga bisa memicu, termasuk antibiotik ataupun anti nyeri seperti ibuprofen dan natrium diklofenak. Gangguan lambung juga bisa terjadi akibat infeksi bakteri H. pylori alias helicobacter pylori.

“Cara mengetahui punya sakit maag atau tidak, perlu pemeriksaan ke dokter. Namun, pada tahap awal dapat diperhatikan munculnya beberapa gejala, seperti rasa tidak nyaman di perut atau lambung,” jelas Aditya.

“Kemudian kalau misalnya penasaran, cara yang lebih mudah bisa dengan mengisi kuesioner gangguan lambung yang tersedia di internet seperti Maag Meter,” sambungnya.

Baca juga : VIDEO Pasca Banjir Semarang Warga Alami Sakit Flu dan Demam

Apabila terjadi sakit maag, perlu dilakukan penanganan dengan obat yang tepat. Salah satunya obat yang mengandung hydrotalcite, yang tidak lain merupakan antasida terbaru untuk melindungi dinding lambung jika terluka akibat berlebihnya asam lambung. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN