25 C
Semarang
, 13 April 2024
spot_img

Mandi Wajib Setelah Imsak Apakah Puasanya Tetap Sah? Ternyata Begini Hukumnya

Jakarta, Jatengnews.id – Banyak hal yang dipertanyakan oleh beberapa pasangan, salah satunya mengenai mandi wajib. Hal ini karena beberapa pasangan sering terlewat dan baru melakukan mandi wajib ketika mendekati adzan Subuh.

Buya Yahya mengatakan, puasa yang dijalankan hari itu tetap sah dan tidak batal. Buya Yahya menyarankan agar pasangan ketika menyadari hal tersebut untuk segera mandi wajib.

Baca juga : Awal Puasa Semarang Cuaca Ekstrem, Banjir Pohon Tumbang Terjadi Dibeberapa Titik

“Tapi kalau hubungan suami istrinya enggak sengaja. Mungkin ada orang jadwal hubungannya adalah habis salat subuh, tau-taunya pas Ramadhan habis sholat subuh dia berhubungan, setelah selesai baru inget ‘kita kan puasa’, (itu) rezeki, puasanya tetap sah dan tinggal mandi,” jelas Buya Yahya dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id, Kamis (14/03/2024).

Buya Yahya menuturkan, hubungan intim yang membatalkan puasa ini yaitu jika dilakukannya pada siang hari. Hal ini karena sudah jelas dilarang berhubungan intim saat sedang puasa di siang hari.

“Yang membatalkan puasa adalah bersenggama di siang hari. Bersenggama dengan sengaja. Siang hari itu maksudnya setelah subuh tiba lalu dia berhubungan suami istri dengan sengaja, itu batal,” jelasnya.

Sementara jika hubungan intim saat sahur dan setelahnya langsung makan sehingga mandi wajib terlewat hingga imsak, itu tidak membatalkan puasa. Pasangan bisa langsung segera mandi setelahnya.

“Jadi yang membatalkan bersenggama di siang hari. Kalau senggamanya waktu sahur, suaminya malas makan, maunya sahur ‘kamu’ saja, saat berhubungan istri tau-taunya baru selesai, belum sempat makan keburu adzan, belum sempat mandi, puasanya sah. Tinggal mandi saja,” sambung Buya Yahya.

Hal ini juga berlaku untuk para istri yang telah melayani suaminya. Jika mereka hubungan intim dan setelahnya harus menyiapkan sahur hingga waktu imsak tiba, maka puasanya tetap sah. Istri dapat menyiapkan sahur untuk keluarganya, lalu mandi wajib setelah adzan Subuh.

Baca juga : Masjid Zayed Solo Siapkan Ribuan Kotak Nasi Buka Puasa

“Jadi enggak apa-apa berhubungan suami istri, senangkan suami, habis itu mandinya menjelang bangun shalat subuh, enggak wajib langsung. Begitupun sama , istri melayani suami, habis itu nyiapin sahur, enggak sempat mandi ya enggak apa-apa. Mandinya nanti setelah selesai adzan,” tutupnya. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN