34 C
Semarang
, 20 July 2024
spot_img

TPID Jateng Gelar Gerakan Pangan Murah Jaga Stabilitas Harga

Semarang, Jatengnews.id – Menghadapi kenaikan harga sejumlah bahan kebutuhan pokok menjelang hari Raya Idul Fitri, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) di Provinsi Jawa Tengah pada awal Ramadan 1445 H, kembali menggelar Gerakan Pangan Murah (GPM) serentak pada 15 Maret 2024.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Jawa Tengah Rahmat Dwisaputra menjelaskan bahwa sejumlah TPID dari wilayah pemantau inflasi Jawa Tengah berpartisipasi dalam kegiatan GPM ini, yaitu TPID Kota Semarang, Surakarta, Tegal, dan Kudus serta Kabupaten Cilacap, Banyumas, Wonosobo, Wonogiri dan Rembang dengan total penyaluran beras mencapai 33 ton.

Baca juga : Jelang Ramadhan, Kepala Daerah di Jateng Pastikan Ketersediaan Pangan Tercukupi

“Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari GPM serentak pertama pada 8 Maret 2024. Harga beras terpantau menurun pasca GPM 8 Maret, yaitu dari Rp15.625 (8/3) menjadi Rp15.275 (11/3), walaupun rata-rata harga beras kembali meningkat menjadi Rp Rp15.450 sebagai dampak banjir di sejumlah wilayah di Jawa Tengah,,” ujarnya.

Adapun, pada GPM serentak tersebut, Pj. Gubernur Jawa Tengah menekankan tentang koordinasi pengendalian inflasi untuk dilakukan secara bersama-sama dan proaktif.

Untuk itu, pada acara GPM juga dilakukan launching Penyaluran Subsidi Harga Pangan di 9 (sembilan) kabupaten/kota pemantau inflasi. Penyaluran subsidi tahap I ini diarahkan pada beberapa komoditas prioritas antara lain beras medium, gula pasir, dan telur ayam ras. Sebanyak 90 ton beras, 18 ton gula pasir, dan 9 ton telur ayam ras telah disalurkan kepada masyarakat.

Pelaksanaan GPM serentak disambut sangat antusias oleh masyarakat karena mereka dapat berbelanja bahan pangan dengan harga murah. Antusiasme ini antara lain terlihat dari penyelenggaraan GPM di halaman kantor Kelurahan Pekunden, Semarang, yang dihadiri pula oleh Pj Gubernur dan Walikota Semarang.

Sebanyak 7 ton beras, baik SPHP maupun komersil, dijual dengan harga terjangkau. Selain beras, juga ditawarkan beberapa bahan pangan antara lain telur ayam ras, bawang merah, bawang putih, minyak goreng, gula pasir, tepung, daging ayam, aneka daging sapi, aneka ikan frozen, dan sayuran. Harga bahan pangan dalam GPM berkisar antara Rp10.400-Rp13.000/kg untuk beras, Rp28.000/kg untuk telur ayam ras, Rp28.000/kg untuk bawang merah, Rp38.000/kg untuk bawang putih, dan Rp14.000/liter untuk minyak goreng. Masyarakat juga memperoleh pengalaman bertransaksi secara digital dengan QRIS untuk membeli cabai dalam program “Cukup Scan QRIS 5.000,- Dapatkan Pedasnya Cabai”.

Baca juga : Tekan Inflasi, Pemkot Semarang Minta Semua Pihak Ikut Monitor Harga Bahan Pokok

“Ke depan, GPM serentak kembali akan dilaksanakan pada 2 April 2024. Kegiatan tersebut diharapkan dapat menjaga tingkat inflasi di Jawa Tengah pada kisaran target 2,5%±1%. GPM membantu masyarakat memperoleh kebutuhan pangan dengan harga yang murah dan terjangkau di tengah peningkatan demand saat Ramadan dan menjelang Idul Fitri I445 H,” katanya. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN