30 C
Semarang
, 20 April 2024
spot_img

Dokter Ungkap Pantangan Makanan Bagi Pengidap Asam Urat 

Jakarta, Jatengnews.id – Dokter spesialis penyakit dalam Dr. Gladys Sudiyanto, Sp.PD., mengatakan bahwa pengidap asam urat harus memperhatikan jenis makanan yang dikonsumsi selama buka puasa dan sahur agar agar tidak terjadi penumpukan kristal asal urat.

“Kristal asam urat terbentuk karena kandungan purin yang tinggi dalam tubuh. Kondisi ini dapat menyebabkan seseorang mengalami nyeri sendi dan apabila dibiarkan akan berlanjut menjadi gagal ginjal. Purin sendiri adalah protein yang memang secara alami dihasilkan oleh tubuh. Namun, purin di dalam tubuh dapat saja meningkat akibat asupan makanan yang tinggi purin,” jelas dokter Gladys dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id, Senin (01/04/2024).

Baca juga : Dokter Ingatkan Risiko Langsung Merokok Setelah Buka Puasa

Orang yang punya asam urat boleh saja berpuasa, selama memperhatikan jenis makanan yang masuk. Sebab, kadar asam urat dalam darah sangat dipengaruhi oleh jenis makanan yang dikonsumsi. Terlebih jika kadar asam urat tinggi hanya bersifat sementara.

Dokter Gladys menambahkan, pola makan yang baik dan rendah purin bisa bantu pengidap asam urat menjalankan puasa dengan lebih baik. Salah satu manfaat puasa bagi penderita asam urat juga mampu meredakan peradangan.

“Namun, pastikan Anda mengonsumsi makanan rendah purin saat sahur dan berbuka puasa agar tidak meningkatkan risiko terjadinya nyeri sendi. Selain itu, jika asam urat tinggi sudah menyebabkan masalah ginjal, sebaiknya Anda berkonsultasi dulu dengan dokter. Sebab, puasa bisa meningkatkan risiko memburuknya masalah ginjal akibat dehidrasi atau elektrolit tubuh yang tidak seimbang,” sarannya.

Baca juga : Kasus Demam Berdarah Melonjak Dokter Ungkap Cara Pencegahan

Pengidap asam urat disarankan menghindari makanan tinggi purin saat berpuasa. Berikut beberapa pantangan makanan untuk penderita asam urat yang dianjurkan dokter Gladys:

  1. Makanan dan minuman tinggi gula, terutama mengandung fruktosa yang terdapat dalam jus buah atau corn syrup
    Jeroan, seperti hati, paru, babat, otak, dan ginjal.
  2. Daging merah, seperti domba, sapi dan kambing.
  3. Daging buruan, seperti angsa, daging sapi muda, dan daging rusa.
  4. Makanan laut tertentu, seperti teri, kerang, sarden, tiram, ikan kod, kepiting, scallop , lobster, dan tuna.
  5. Makanan tinggi lemak, termasuk gorengan.
  6. Makanan mengandung ragi tinggi.
  7. Makanan olahan, seperti makanan kalengan, daging olahan, sosis. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN