32.6 C
Semarang
, 26 May 2024
spot_img

Pj Gubernur Jateng Rangkul Kadin Untuk Gaet Investor

Semarang, JatengNews.id – Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana merangkul Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) guna menggaet investor.

PJ Gubernur Jateng Nana Sudjana rangkul para pengusaha di Kadin untuk gaet Investor ke wilayahnya dilakukan secara serius.

Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana mengatakan, pertumbuhan ekonomi memang menjadi salah satu prioritasnya.

Baca juga: Diapresiasi Pj Gubernur Jateng, Program TMMD Sejahterakan dan Angkat Derajat Masyarakat Desa

Ia menyampaikan, banyaknya investor yang masuk dapat mendorong penurunan pengangguran. Ketika pengangguran berkurang maka kemiskinan akan ikut turun.

“Banyaknya investor yang masuk menciptakan lapangan pekerjaan, sehingga pengangguran terbuka berkurang. Kami juga siapkan sumber daya manusia dengan peningkatan sekolah vokasi,” katanya.

Sementara anggota Badan Logistik dan Rantai Pasok Kadin, Esti Arianti Kesuma mengatakan, Pak Pj Gubernur ingin merangkul para pengusaha ini untuk membuat banyak giat di Jateng.

“Apa pun eventnya. Salah satunya adalah bagaimana caranya mendatangkan investor,” katanya, usai bertemu Nana Sudjana di Kantor Gubernur Jateng, Selasa, 14 Mei 2024.

Pada pertemuan tersebut, banyak hal yang didiskusikan, mulai industri, perdagangan, hingga pariwisata.

“Ke depan kita akan membuat beberapa agenda untuk mendatangkan investor itu ke Jawa Tengah. Potensi Jawa Tengah sangat luar biasa. Ada potensi alam, perdagangan, industri, pelabuhan, dan perikanan,” kata Esti.

Selain itu, sejumlah program yang mendukung pertumbuhan ekonomi dan industri juga akan dirancang bersama. Seperti peningkatan program sekolah vokasi yang menyiapkan sumber daya manusia agar siap saat terjun ke dunia industri.

Baca juga: Pj Gubernur Jateng Raih Anugrah Inovasi Pembangunan Terpuji

“Paling penting adalah kami ingin menyiapkan sumber daya manusianya. Agar lebih siap menghadapi perkembangan dan perubahan,” jelas Esti.

Dalam kesempatan itu, Esti juga sempat menanggapi perubahan status Bandara Ahmad Yani dari bandara internasional menjadi bandara domestik. Padahal, menurut dia, keberadaan bandara internasional itu penting untuk mendatangkan investor.

Esti mengatakan, berbagai event yang nanti dirancang dengan Pemprov Jateng diharapkan dapat mendorong pengembalian status Bandara Ahmad Yani menjadi bandara internasional. (01)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN