26 C
Semarang
, 23 June 2024
spot_img

BPBD Sukoharjo Gelar Simulasi Tanggap Darurat Bencana

Sukoharjo, Jatengnews.id – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sukoharjo menggelar simulasi tanggap darurat bencana alam gempa dan kebakaran, di Gedung Perkantoran Terpadu Menara Wijaya yang berlantai 10 belum lama ini. Simulasi digelar agar Tim BPBD dan ASN cepat dan sigap jika terjadi bencana.

Simulasi dimulai dengan menyalanya sirine di dalam gedung. Setelah itu, Aparatur Sipil Negara (ASN) yang berkantor di Menara Wijaya dievakuasi untuk keluar dari gedung. Kemudian, mobil ambulan dan mobil pemadam kebakaran berdatangan.

Baca juga : Pemkab Karanganyar Ingatkan BPBD Siaga Waspada Cuaca Ekstrem

Sejumlah petugas BPBD bersama Tim SAR pun masuk ke gedung melakukan penyisiran, apakah masih ada pegawai di dalam gedung. Dalam penyisiran tersebut disimulasikan sejumlah ASN menjadi korban, sehingga harus ditandu untuk keluar gedung.
Bahkan, petugas harus melakukan “vertical rescue” dengan menggunakan tali, untuk mengevakuasi korban, karena akses keluar sudah tertutup api.

Setelah itu, petugas pemadam kebakaran juga melakukan upaya pemadaman api.

“Hari ini BPBD menggelar simulasi tanggap darurat bencana, di Gedung Menara Wijaya yang memiliki 10 lantai. Ini hanya simulasi untuk kesiapan jika terjadi bencana. Meski tidak ingin ada bencana, tapi kalau toh ada bencana, ASN dan juga petugas sudah siap,” jelas Bupati Sukoharjo Etik Suryani dikutip dari laman resmi Pemprov Jateng Selasa (21/05/2024).

Bupati melanjutkan, simulasi penting karena gedung terpadu yang ditempati merupakan gedung bertingkat 10 lantai.

“Dengan simulasi ini petugasnya siap, sarana prasarana juga siap. Harus gerak cepat jika ada bencana,” tegasnya.

Dikatakan, gedung Menara Wijaya sudah dilengkapi dengan APAR dan instalasi pemadam kebakaran otomatis. Meski begitu, semuanya harus disiapkan sejak dini jika benar-benar terjadi bencana, termasuk proses evakuasi yang harus dipahami seluruh ASN.

Kepala Pelaksana BPBD Sukoharjo, Aryanto Mulyatmojo menyebut, simulasi melibatkan sejumlah instansi. Seperti pemadam kebakaran, Satpol PP, Tim Medis Dinas Kesehatan, Tim SAR, Satpol PP, dan lainnya.

Baca juga : BPBD Demak Sebut Banjir karena Kerusakan Alam di Hulu

“Simulasi ini dalam rangka Hari Kesiapsiagaan Bencana Alam 2024. Hari ini menyimulasikan adanya bencana gempa dan kebakaran, di gedung perkantoran bertingkat,” katanya. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN