34 C
Semarang
, 18 April 2024
spot_img

BMKG Minta Pemudik Pantau Informasi Cuaca Sebelum Mudik Idul Fitri

Jakarta, Jatengnews.id – Jelang arus mudik Idul Fitri 1445H, Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Dwikorita Karnawati menghadiri Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Ketupat 2024. Rapat tersebut diselenggarakan di Ballroom Birawa, Assembly Hall Hotel Bidakara belum lama ini.

Dalam rapat ini, para pemangku kepentingan membahas berbagai strategi lintas sektoral untuk mengoptimalkan Operasi Ketupat 2024, termasuk peningkatan pengawasan lalu lintas, pelayanan masyarakat, dan pemantauan kondisi cuaca. Dalam paparannya, Dwikorita menekankan pentingnya kesiapsiagaan dalam menghadapi musim mudik lebaran yang seringkali diwarnai oleh lonjakan arus transportasi dan potensi gangguan cuaca. Beliau menyampaikan data terbaru terkait prakiraan cuaca, kondisi iklim, serta potensi cuaca ektrem yang mungkin terjadi selama periode musim libur panjang dan mudik lebaran tersebut.

Baca juga : BMKG Peringatkan Pentingnya Ketahanan Air Saat Perubahan Iklim

“Kami mengimbau kepada seluruh pemudik, penyedia jasa transportasi, dan operator transportasi untuk mewaspadai kemungkinan terjadinya cuaca ekstrem selama arus mudik. Dinamika atmosfer di Indonesia sangat dinamis, sehingga bisa tiba-tiba berubah,” ungkap Dwikorita dikutip dari laman resmi BMKG, Sabtu (30/03/2024).

Sedangkan BMKG memprediksi sepekan setelah Lebaran yaitu pada tanggal 17-23, Indonesia bagian utara dan tengah berpotensi mengalami hujan dengan kategori ringan – sedang. Selain itu, tambah dia, juga perlu diwaspadai potensi tumbuhnya bibit siklon tropis ataupun siklon tropis yang terjadi di Samudra Hindia, di perairan selatan Indonesia.

“BMKG bersama BRIN, BNPB, dan TNI AU menyiapkan opsi untuk melakukan operasi teknologi modifikasi cuaca untuk mengantisipasi cuaca ekstrem. Semua dalam posisi stand by. BMKG juga membuka posko pelayanan selama pelaksanaan arus mudik dan arus balik Lebaran,” ujarnya.

Dwikorita berharap pemudik untuk secara aktif melihat informasi dan kondisi cuaca terlebih dahulu sebelum melakukan perjalanan mudik. Jika memang kondisi cuaca sedang buruk, sebaiknya ditunda. Terutama bagi pemudik yang menggunakan moda transportasi laut.

“Lebih baik menunggu sampai kondisi cuaca kembali normal karena sangat membahayakan perjalanan. Pantau terus perkembangan info cuaca dan peringatan dini cuaca, gelombang tinggi, pasang air laut dan tsunami, serta info dini gempa bumi melalui aplikasi InfoBMKG dan Indonesia Weather Information for Shipping (InaWIS),” imbuhnya.

Baca juga : Kapan Musim Kemarau 2024, Ini Penjelasan Lengkap BMKG

Rapat Koordinasi Lintas Sektoral Operasi Ketupat 2024 tersebut dipimpin oleh Kapolri Listyo Sigit, dan dihadiri oleh Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan, Menteri Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, Wakil Menteri Agama Saiful Rahmat Dasuki, Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto, Dirut Pertamina Nicke Widyawati, Kepala Basarnas dan sejumlah pimpinan instansi terkait. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN