27 C
Semarang
, 28 May 2024
spot_img

Pemprov Jateng Buka Seleksi CASN 2024, Dapatkan Kuota 4.446

Semarang, Jatengnews.id  – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendapat kuota calon aparatur sipil negara (CASN) 2024 sebanyak 4.446. Rinciannya, untuk formasi CPNS sebanyak 265 dan PPPK sebanyak 4.181.

Kepala Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Jawa Tengah Rahmah Nur Hayati mengatakan, proses rekrutmen nantinya akan menunggu petunjuk teknis (juknis) dari panselnas. Ia berharap perekrutan ini menambah kinerja Pemprov Jateng karena mendapatkan suntikan sumber daya manusia (SDM) yang mumpuni.

“Dengan pembukaan seleksi CASN/CPNS harapannya dapat mempercepat kinerja Pemprov Jateng. Dan dengan adanya (formasi) PPPK dapat sedikit menyelesaikan permasalahan tenaga Non ASN di Pemprov Jateng,” ujarnya, Selasa (7/5/2024).

Baca juga: Realisasi Investasi Triwulan I 2024 di Jateng Alami Kenaikan

Rahmah menjelaskan, saat ini jumlah pegawai ASN di Pemprov Jateng adalah 48.002 orang. Dari jumlah itu sekitar 14.349 orang adalah tenaga non ASN, sehingga kekurangan pegawai menurut peta jabatan sejumlah 34.793 orang, dari kondisi ideal pegawai sebanyak 99.676 orang.

Lalu, bagaimana upaya penyelesaian tenaga non ASN sesuai ketentuan UU Nomor 20 Tahun 2023 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN)? Rahmah menjawab, hal itu akan menerapkan sistem NIP paruh waktu dan NIP penuh waktu. 

 “Dari sekitar 14 ribu Non ASN  yang terdata,  kebijakannya nanti yang lolos PPPK (rekrutmen 2024) akan mendapat NIP penuh, sisanya NIP paruh waktu, pada masanya ada yang pensiun, nanti akan menggantikan sehingga akan maju,” jelas Rahmah. 

Baca juga: Pemprov Jateng Antisipasi Kekeringan di Musim Kemarau 2024

Rahmah mengimbau, para calon pelamar ASN baik PNS atau PPPK mengupdate informasi terkait rekrutmen CASN 2024, melalui kanal resmi. Pemprov Jawa Tengah menyediakan hotline  Whatsapp di Helpdesk CASN +62812-960-0029, dan laman resmi  bkd.jatengprov.go.id.

“Kami mengimbau calon pelamar rekrutmen CASN 2024 jangan percaya akan adanya hoax atau oknum yang mengaku bisa meloloskan menjadi pegawai negeri. Hanya ikuti informasi melalui kanal resmi,” tegas Rahmah.(02)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN