32 C
Semarang
, 12 June 2024
spot_img

Perut Buncit Tiga Kali Lipat Berisiko Hipertensi

Jakarta, Jatengnews.id – Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular (P2PTM) Kemenkes, dr. Eva Susanti yang mengatakan hipertensi paling banyak dialami penduduk Indonesia berusia 18 hingga 59 tahun.

Mirisnya usia tersebut juga mengalami hipertensi dengan kondisi obesitas sentral, yang angkanya lebih tinggi dibandingkan penderita hipertensi yang obesitas sentral.

Baca juga : ASN Diminta Manfaatkan Hasil Petambak Bandeng di Jepara

“Proporsi penderita hipertensi umur di atas 60 tahun dengan obesitas sentral sama dengan penderita hipertensi yang tidak obesitas sentral,” ujar dr. Eva dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id Senin (20/05/2024).

Obesitas sentral adalah kondisi berat badan berlebih yang ditandai lingkar perut lebih besar karena tumpukan lemak.

Selain itu, kata dr. Eva jumlah penderita hipertensi juga cenderung lebih rendah pada orang usia 18 hingga 59 tahun yang cukup melakukan aktivitas fisik.

“Proporsi penderita hipertensi umur 18-59 tahun yang melakukan aktivitas fisik kurang 1,9 kali lebih tinggi dibandingkan penderita hipertensi yang melakukan aktivitas fisik cukup,” jelasnya.

Hipertensi adalah tekanan darah tinggi di atas 140/90, dan dianggap parah jika tekanan di atas 180/120. Kondisi ini jika dibiarkan dapat menyebabkan komplikasi penyakit stroke, kebutaan penyakit gagal jantung dan juga gagal ginjal.

Inilah sebabnya menurut dr. Eva, kondisi hipertensi bisa dicegah dan dikendalikan dengan memperbaiki pola hidup sehat seperti olahraga dan konsumsi buah sayur. Penting juga menghindari perilaku berisiko hipertensi seperti merokok dan makan makanan asin.

Di sisi lain Presiden Indonesian Society of hypertension (InaSH, 2019-2021) Dr. Tunggul D. Situmorang mengungkap beberapa penyebab hipertensi yang juga harus dikendalikan yakni stres, bertambahnya usia, konsumsi garam dan obesitas. Khusus orang dengan hipertensi, Dr. Tunggul juga mengingatkan untuk tidak berhenti mengonsumsi obat.

Baca juga : Kenali Penyebab Nyeri Dada yang Butuh Pertolongan Dokter

“Ada begitu banyak pilihan-pilihan obat, begitu banyaknya obat-obatan, sehingga harus sudah tahu persis bagaimana mekanisme kerjanya, dipakai untuk siapa, dan harus digunakan dengan cara yang baik dan benar,” kata Dr. Tunggul. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN