26 C
Semarang
, 23 June 2024
spot_img

Proliga 2024, Bhayangkara Presisi Redam Pertamina Pertamax

Gresik, Jatengnews.id – Tim putra Jakarta Bhayangkara Presisi redam Jakarta Pertamina Pertamax dengan skor 3-0 (25-16, 25-18, 25-18) dalam lanjutan PLN Mobile Proliga 2024 di GOR Tri Dharma, Gresik. Minggu (19/5/2024) malam.

Ini menjadi kemenangan penting bagi Bhayangkara Presisi, karena di laga sebelumnya pada laga Jumat (17/5/2024) menelan kekalahan 1-3 dari Jakarta STIN BIN.

Baca juga: Proliga 2024, Gresik Petrokimia Menyerah di Depan Pendukungnya

“Hari ini kami bermain lebih baik. Servis jalan, receive bagus dan pertahanan juga lebih rapat,” kata asisten pelatih Jakarta Bhayangkara Presisi, Ayip Rizal usai laga.

“Menghadapi lanjutan putaran kedua, kami akan benahi lagi servis dan receive karena selama putaran pertama, dua sektor itu masih sering error,” kata Ayip yang juga anggota Polri berpangkat kapten.

Pada laga ini, Bhayangkara Presisi masih mengandalkan Daudi Okello dan Noumory Keita sebagai penyerang utama dengan ditopang Randy Tamamilang, Yudha Mardiansyah dan Ahmad Gumilar di posisi middleblocker.

Servis tajam dari Keita dan Okello beberapa kali menyulitkan pemain-pemain Pertamina Pertamax melakukan penerimaan dengan baik. Situasi ini dimanfaatkan pemain Bhayangkara untuk balik menekan.

Keita menjadi bintang kemenangan Bhayangkara Presisi dengan menorehkan 22 angka, disusul Daudi Okello dan Gumilar yang masing-masing menyumbang 10 dan 9 angka.

Sedangkan di Pertamina Pertamax kehadiran pemain asing baru Mojtaba Mirza Janpour asal Iran yang masuk pada set kedua belum banyak membantu tim membendung tekanan lawan.

“Mirza baru datang hari Jumat (17/5), wajar kalau belum padu dengan rekan-rekannya. Tetapi memang hari ini receive kita jelek dan servis juga kurang menekan lawan,” kata Asisten Pelatih Jakarta Pertamina Pertamax Nur Widayanto.

Baca juga: Proliga 2024, Kandaskan Bhayangkara Presisi STIN BIN Juara Putaran Pertama

Meski menelan kekalahan yang kelima musim ini, Nur mengatakan peluang timnya untuk menembus babak empat besar masih terbuka.

​​​​​​​”Masih ada lima pertandingan dan itu harus dimaksimalkan. Dua pekan jeda kompetisi kita coba perbaiki kekurangan yang ada,” pungkasnya.(02)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN