28 C
Semarang
, 29 May 2024
spot_img

Dua Anggota OPM di Yahukimo Ditembak Mati Satgas Damai Cartenz

Jakarta, Jatengnews.id – Kepala Operasi Damai Cartenz 2024, Kombes Faizal Ramadhani mengungkapkan, kedua anggota TPNPB-OPM yang tewas ditembak tersebut, yakni Afrika Heluka dan Toni Wetapo alias Toni Giban.

Afrika, menurut Faizal, merupakan anak buah Kopi Tua Heluka yang telah masuk dalam daftar pencarian orang atau DPO. Dia terlibat dalam peristiwa penembakan Brigpol Usdar anggota Polres Yahukimo pada November 2022.

Baca juga : Kapolri dan Panglima TNI Pantau Persiapan Tol One Way

“Kemudian penembakan anggota Brimob Satgas Preventif Operasi Damai Cartenz 2022 yang menyebabkan 1 personel gugur dan 1 personel mengalami luka berat pada 30 November 2022, penembakan Mako Polres Yahukimo pada 30 Desember 2022, penyerangan Dandim 1715/Yahukimo yang menyebabkan 1 orang anggota TNI gugur pada 1 Maret 2023 dan penembakan pesawat Trigana Air B737 PK-YSC pada 11 Maret 2023, serta ” ungkap Faizal dikutip dari Suara.com jaringan berita Jatengnews.id, Sabtu (13/04/2024).

Sementara, Kasatgas Humas Operasi Damai Cartenz 2024 AKBP Bayu Suseno menjelaskan Toni Wetapo alias Toni Giban merupakan anak buah daripada Yotam Gwijangge.

Toni Giban diduga terlibat dalam peristiwa pembantaian masyarakat pendulang emas di Kali I pada 16 Oktober 2023 dengan korban meninggal dunia 13 orang, satu luka dan dua tidak ditemukan.

“Serta terakhir terlibat dalam penembakan Pesawat Wings Air di Bandara Nop Goliat Dekai, Yahukimo pada tanggal 17 Februari 2024,” jelas Bayu.

Selain menembak mati Afrika Heluka dan Toni Giban, Satgas Damai Cartenz juga menangkap enam orang lainnya yang diduga merupakan anggota TPNPB-OPM.

Keenam orang tersebut kekinian diamankan di Posko Operasi Damai Cartenz wilayah Yahukimo untuk dilakukan pemeriksaan.

“Kami juga mengamankan sejumlah barang bukti di TKP penindakan antara lain 5 buah parang, 1 pucuk senapan angin, 2 buah busur panah, 1 bilah pisau dengan gagang berwarna merah, 1 bilah samurai dengan sarung terbuat dari kayu berwarna merah, 1 bilah pisau dan HP berbagi jenis serta aksesoris lainya yang bermotif Bintang Kejora,” ungkap Bayu.

Bayu menyampaikan bahwa tindakan tegas ini sebagai peringatan keras bagi kelompok TPNPB-OPM.

Baca juga : Cegah Tawuran Remaja Pemkab Kendal Perkuat Sinergi dengan TNI-Polri

“Tindakan Satgas Damai Cartenz ini memberikan pesan yang kuat kepada para pelaku kejahatan dalam hal ini KKB bahwa tindakan mereka tidak akan ditoleransi dan akan dihadapi dengan tindakan hukum yang tegas,” katanya. (03)

Berita Terkait

BERITA TERBARU

- Advertisement -spot_img

BERITA PILIHAN